Aku Kehilangan Sahabatku, tapi aku tidak menyesalinya

Aku Kehilangan Sahabatku, tapi aku tidak menyesalinya
Perpisahan selalu sulit, tetapi apa yang Anda lakukan ketika orang yang seharusnya membuat Anda melalui situasi sulit ini adalah musuh?

Berdiri di bawah guyuran hujan Glasgow dengan sepatu di tangan dan rokok pertama yang saya merokok dalam dua bulan di yang lain, saya menyadari itu sudah berakhir.

Anda mungkin langsung melompat pada kesimpulan bahwa ini adalah tipikal cewek Anda bertemu lelaki, mereka jatuh cinta, lelaki menghancurkan hati perempuan, tetapi jika ada, pengalaman ini jauh lebih rumit dari itu.

Ketika kami pertama kali bertemu, saya adalah seorang gadis 12 tahun yang konyol, penuh dengan hormon, atasan berpayet yang cerdik dan potongan rambut yang mengerikan, dan ia hampir sama. Kami terikat pada ikatan band dan kawat gigi, dan dalam waktu singkat, kami tidak dapat dipisahkan — sahabat terbaik selamanya: begitulah kata kalung kami.


Orang-orang memperlakukan kami sebagai satu paket, pasangan yang selalu datang bersama: jika ada mitra di kelas, kami adalah tim; jika ada pesta ulang tahun, menginap atau perjalanan sekolah, yang satu tidak akan pernah pergi tanpa yang lain.

Dalam beberapa hal, itu membuat saya merasa sangat beruntung karena tidak banyak orang dapat mengatakan bahwa mereka memiliki seseorang seperti itu dalam hidup mereka. Ini seperti saudara kandung, tetapi lebih baik dalam beberapa hal karena kita berada dalam kehidupan satu sama lain karena pilihan, bukan keadaan.

Waktu mengubah segalanya.

SumberSumber

Maju cepat 11 tahun dan seorang sahabat putus kemudian dan semuanya telah berubah.


Selama perpisahan yang khas, terutama pada usia muda, Anda dapat membagi barang-barang Anda, mengemas kehidupan Anda yang terpisah dan berjalan pergi, tetapi dengan persahabatan, itu seperti mengembalikan setengah dari yang Anda kira sebelumnya.

Membagi semua pernak-pernik, kenangan yang telah Anda peroleh dan, yang paling buruk, teman-teman yang Anda berdua bagikan.

Bagi kami, saya pikir manfaat putus sangat saling menguntungkan. Dia tampak lebih bahagia dan aku jelas. Dari sudut pandang saya, saya belajar banyak tentang diri saya, siapa saya dan harus terus tidak menyesal.


Namun, saya juga mengetahui bahwa ada bagian dari kepribadian saya sendiri yang tidak saya sukai; mungkin mengapa hal-hal tertentu yang dia lakukan sangat membuatku jengkel adalah karena dia mengingatkan diriku pada diriku sendiri. Saya bisa keras kepala, pemarah dan terlalu banyak berpendapat, dan saya tidak benar-benar percaya bahwa saya dapat mengubah semua sifat ini 100%, saya juga tidak yakin ingin; hanya siapa saya.

Saya telah belajar bahwa saya harus lebih sabar dengan orang-orang dan memberi mereka waktu yang saya ingin diizinkan. Saya telah belajar bahwa pendekatannya dalam merencanakan semuanya sampai ke detail terkecil tidak salah, tetapi hanya berbeda dari pendekatan saya terhadap kehidupan.

Saya pikir dia telah menjadikan saya orang yang lebih baik, dan teman yang lebih baik untuk teman-teman terbaik yang akan datang, dan saya akan selalu berterima kasih padanya untuk itu. Saya berharap dia merasa saya membawa sesuatu dalam hidupnya, yang akan melekat padanya, tetapi, jika tidak, saya berharap semua keberuntungan dan cinta di dunia untuk masa depan.

Mencari masa depan.

SumberSumber

Sejak 'putus' kami, kami memiliki sangat sedikit pertemuan melewati kecanggungan bertemu satu sama lain keluarga dan mendengar yang biasa 'Sangat sedih Anda tidak bisa menyelesaikannya' pidato.

Pertama kali aku melihatnya lagi adalah Malam Tahun Baru — malam yang biasanya kami habiskan dengan berdandan, minum terlalu banyak tembakan dan salah satu dari kami akhirnya terjebak menjadi orang yang bijaksana dan membawa kami pulang atau setidaknya sudut yang nyaman untuk tidur di pesta apa pun yang akhirnya kami hadiri.

Itu adalah malam ketika saya menyadari bahwa itu tidak akan pernah sama lagi, tetapi saya juga menyadari bahwa itu tidak selalu merupakan hal yang buruk.

Orang berubah: mereka tumbuh dewasa, belajar lebih banyak tentang kesukaan mereka, ketidaksukaan, siapa mereka dan siapa yang mereka inginkan. Membayangkan bahwa kita semua bisa hidup dalam gelembung yang tidak berubah ini selamanya adalah naif, tetapi itu tidak berarti bahwa kita tidak dapat melewatkannya atau berharap kita bisa.

Setiap kali saya mendengar lagu McFly — obsesi remaja kita — atau menonton 10 Hal yang Saya Benci Tentang Anda, saya akan selalu memikirkannya. Berkali-kali, saya akan mulai menceritakan lelucon yang saya sadari hanya dia yang tahu jawabannya dan, tentu saja, itu masih membuat saya sedih.

Dia mengajari saya begitu banyak — hal-hal konyol seperti cara mewarnai rambut saya biru cerah dengan sukses dan bolos sekolah tanpa ketahuan, tetapi dia juga mengajari saya bahwa tidak apa-apa untuk menjadi diri sendiri, bahwa Anda dapat mengatasi anak laki-laki dengan jumlah menangis yang tepat dan romcom binging dan yang terpenting, dia mengajari saya bahwa Anda tidak pernah melupakan sahabat pertama Anda.

Aku Selamat Dari Kecelakaan Pesawat (Juni 2021)


Tag: teman terbaik pelajaran hidup persahabatan

Artikel Terkait