Mengapa Kita Takut Untuk Berkencan dengan Cowok yang Memperlakukan Kita Dengan Baik?

Mengapa Kita Takut Untuk Berkencan dengan Cowok yang Memperlakukan Kita Dengan Baik?

Stereotip yang umum tentang wanita adalah bahwa kita senang berkencan dengan "anak laki-laki nakal" dan akan selalu berteman dengan pria baik. Sebenarnya, kami ingin berkencan dengan orang-orang baik, tetapi kadang-kadang kami terlalu takut untuk melakukannya.

Anda mungkin tidak salah berpikir bahwa anak perempuan selalu ingin berkencan dengan laki-laki nakal, tetapi Anda mungkin tidak salah karena alasan yang salah. Di zaman sekarang ini, bisa sangat sulit bagi kita untuk melihat pria mana yang baik dan mana yang sebenarnya buruk. Ada begitu banyak pria yang cenderung bersikap baik untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Mungkin kita tidak bisa melihatnya pada awalnya, tetapi kita memang melihatnya di beberapa titik.

Ada begitu banyak pria yang cenderung bersikap baik untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Mungkin kita tidak bisa melihatnya pada awalnya, tetapi kita memang melihatnya di beberapa titik.

Bukannya kita terlalu naif dan akan jatuh hati pada siapa pun yang memberi kita perhatian, itu karena para pria menjadi lebih baik dalam membuat kita berpikir mereka adalah sesuatu yang bukan mereka.


Itu sampai pada titik di mana kita yakin bahwa kita sedang berkencan dengan pria yang baik. Pada akhirnya hanya terluka. Inilah sebabnya cewek takut berkencan dengan cowok yang memperlakukan kita dengan baik.

1. Kami tidak mempercayai mereka

pasangan yang patah hati

Sulit bagi kita untuk percaya bahwa ada pria yang benar-benar baik di dunia ini. Kita semua memiliki bagian yang adil dari hubungan yang buruk, hubungan yang cenderung meninggalkan efek abadi pada kita. Orang-orang yang mau memperlakukan kita dengan baik tampaknya terlalu baik untuk menjadi kenyataan, dan itu adalah sesuatu yang bisa menakutkan.


Kami begitu terbiasa dengan orang-orang yang memberi tahu kami apa saja yang mereka butuhkan hanya untuk masuk ke celana kami sehingga kami menganggap itulah yang akan dilakukan setiap pria. Kami memiliki tembok di sekeliling kami yang kami habiskan bertahun-tahun untuk membangunnya, jadi kami tidak akan membiarkan siapa pun mencoba meruntuhkannya.

Tidak ada jumlah pujian yang akan membuat kita percaya bahwa seorang pria baik hanya demi menjadi baik. Pada generasi ini, banyak pria yang baik terhadap wanita agar mereka mendapatkan sesuatu yang mereka inginkan. Yang merupakan sesuatu yang kita semua lakukan untuk beberapa aspek, tetapi tidak sebanyak yang kita harapkan pria untuk melakukannya.

Kami semua berkencan bahwa satu pria yang kami pikir akan menjadi hebat, tetapi ternyata tidak. Kami merasa seperti kami baru saja ditipu. Sungguh menyakitkan ketika seorang pria bertindak seolah dia satu hal yang membuat Anda tertarik padanya, tetapi kemudian menunjukkan warna aslinya ketika Anda terlibat.


2. Kami tidak tahu bagaimana bereaksi terhadap diperlakukan dengan baik

Kita sudah terbiasa diperlakukan dengan buruk sehingga kita mengharapkannya sekarang. Kami menguatkan diri kami untuk hari yang berganti perubahan, sehingga sedikit Anda bisa melewatkannya, dan semuanya berjalan menurun. Ketika itu tidak terjadi, kami tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan diri kami sendiri.

Kami terus-menerus menunggu hari di mana ia menjadi kurang tertarik. Paling sering, kita tidak tahu apa yang kita lakukan atau mengapa hal-hal ditempatkan dengan cara yang mereka lakukan. Ghosting adalah hal yang telah menjadi terlalu menonjol di generasi kita.

Itu adalah sesuatu yang kita sudah terbiasa terjadi - hal-hal baik (atau hal-hal yang kita pikir akan menjadi hal-hal baik) berakhir tiba-tiba. Kami tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika ghosting tidak terjadi. Seorang pria tidak akan memperlakukan kita dengan buruk dan menyingkirkan kita dari hidupnya karena dia bosan dengan kita? Ini konsep baru bagi kami.

3. Kami tidak ingin mengacaukannya

wanita sedih dan seorang pria memeluknya

Karena kita terbiasa dengan hal-hal yang salah, kita tidak terganggu oleh pertarungan ledakan sesekali (atau sering, tergantung pada orang pilihanmu). Kami terbiasa dengan pria yang membuat kami merasa seperti kami gila karena mereka melakukan hal-hal yang membuat kami kesal.

Kita terbiasa meledak dan diperlakukan lebih buruk dari yang seharusnya. Kami dulu harus melakukan pembicaraan dengan orang-orang tentang bagaimana kami layak diperlakukan lebih baik.

Lebih sering daripada tidak, wanita akan mencoba untuk menemukan sesuatu yang salah dengan suatu hubungan jika tampaknya terlalu "sempurna". Sementara kita menemukan hal-hal yang salah, kita cenderung memunculkan hal-hal kecil dan membuat pertengkaran tentang hal-hal itu.

Kita mungkin tidak secara aktif menyadari bahwa kita menciptakan argumen-argumen ini karena segala sesuatu tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, tetapi kita memang menyadarinya pada titik tertentu. Biasanya ketika sudah terlambat. Kita semua memiliki akhir hubungan yang baik karena kita tidak bisa percaya bahwa sesuatu bisa sebagus itu.

Kita merusak segalanya untuk diri kita sendiri dengan terlalu banyak berpikir tentang segala hal. Sangat lucu bagaimana kami sangat ingin bersama orang baik, tetapi kami tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika kami memilikinya.

4. Kami tidak siap untuk pria yang baik

Sepertinya hal yang mengerikan untuk dikatakan, tetapi itu benar. Terkadang kita tidak siap untuk jenis hubungan yang kita miliki dengan pria yang benar-benar baik. Kami tahu bahwa jenis hubungan yang kami miliki dengan seorang pria baik akan menjadi tipe yang akan bertahan lama, mengingat bahwa kami tidak melakukan sesuatu untuk mengacaukannya.

Saya percaya bahwa setiap orang perlu memiliki waktu di mana mereka berada dalam hubungan yang tidak selalu benar hanya agar mereka menyadari apa yang mereka lakukan dan tidak inginkan dari pasangan. Tentu saja, ada orang yang bertemu "satu" di awal proses kencan, tetapi mereka tidak biasa seperti yang kita inginkan. Biasanya, kita harus mencium banyak katak sebelum bertemu dengan pangeran kita, seperti yang selalu dikatakan ibuku kepadaku saat aku besar nanti.

Ada juga saat-saat di mana orang-orang baik merasa mereka layak mendapatkan sesuatu dari kita hanya karena mereka baik. Ini sama tidak menariknya dengan pria yang memperlakukan Anda dengan buruk.

5. Kami tidak tahu siapa yang harus dipercaya

Wanita menatap seorang pria

Hubungan tidak pernah mudah. Bahkan hubungan terbaik akan datang dengan jenis komplikasi mereka sendiri. Tidak ada hubungan yang sempurna. Tidak akan pernah ada, tetapi itu tidak berarti bahwa hubungan tidak akan sempurna untuk Anda.

Banyak wanita di luar sana takut untuk berkencan dengan pria baik kebanyakan hanya karena sulit bagi kita untuk percaya bahwa pria seperti itu benar-benar ada. Di generasi kita, selalu ada opsi.

Orang tidak senang dengan apa yang mereka miliki karena mereka terus-menerus bertanya-tanya tentang apa lagi yang bisa mereka miliki. Itulah yang kami takutkan. Tidak ada yang mau menjadi pilihan, tetapi ternyata sering terjadi.

Generasi kita menyulitkan kita untuk benar-benar memberi tahu siapa yang layak untuk waktu kita dan siapa yang tidak. Mudah berpura-pura menjadi seseorang hanya karena Anda menginginkan sesuatu dari orang itu. Itu membuatnya sulit untuk mempercayai siapa pun.

Siapa yang akan menyakiti kita? Ini adalah sesuatu yang kita tidak pernah bisa sepenuhnya yakin, dan itulah bagian paling menakutkan tentang cinta. Kami tidak tahu apa yang akan terjadi.

Sering kali, kami ingin bersama orang baik, tetapi kami tidak tahu bagaimana caranya. Kami pikir kami akan ditipu atau sesuatu yang buruk akan terjadi.

Meskipun tidak selalu akan terjadi, sejarah memang memiliki kecenderungan untuk berulang. Bukannya kami tidak menginginkan pria yang baik. Kami lakukan. Hanya saja semakin sulit untuk mengatakan siapa yang sebenarnya.

Jika Anda menyukai artikel ini, silakan dan bagikan! Jika Anda memiliki pemikiran yang ingin Anda bagikan, tinggalkan di bagian komentar di bawah!

Ini Cara Bikin Cowok Baper Dan Nempel (Juli 2022)


Tag: kencan

Artikel Terkait