Cara Membuat Anak Anda Mendengarkan Anda - Konsistensi

Cara Membuat Anak Anda Mendengarkan Anda - Konsistensi
Dalam salah satu artikel sebelumnya saya mencoba menjelaskan betapa pentingnya memiliki wewenang ketika Anda ingin anak Anda mendengarkan. Sekarang mari kita berurusan dengan faktor penting lain dalam komunikasi orangtua-anak - konsistensi.

Consisteny sangat penting dalam hal membangun dan mempertahankan wewenang Anda, terutama ketika kita berbicara tentang dua bagian integral dari pengasuhan anak: hukuman dan penghargaan.

Larangan adalah bagian dari pengasuhan yang mendahului hukuman.

Sesuatu dilarang karena berbahaya dan dapat membahayakan kesehatan, keselamatan, atau bahkan kehidupan anak dan anak Anda belum cukup umur untuk memahami bagaimana sesuatu yang menyenangkan dapat berbahaya. Anda melarang anak Anda untuk memasukkan jari ke dalam soket, anak Anda yang berusia lima tahun menyeberang jalan sendirian dan anak remaja Anda untuk keluar malam. Jika anak-anak Anda menutup telinga terhadap apa yang Anda dilarang keras, Anda harus menghukum mereka.

Hukuman sama tidak populernya di antara orang tua dan juga di antara anak-anak.

Tidak mudah untuk menghukum anak-anak terkasih Anda bahkan ketika Anda tahu bahwa Anda melakukannya untuk kebaikan mereka sendiri. Orang tua mengancam anak-anak mereka dengan hukuman sehingga mereka akan dianggap serius, tetapi sering kali mereka tidak menindaklanjuti apa yang mereka katakan. Jika seorang anak menunjukkan jejak penyesalan atau dengan air mata berjanji untuk "tidak pernah melakukannya lagi," rasa bersalah merayap dan Anda mulai mempertanyakan keputusan Anda dan bertanya-tanya apakah Anda terlalu ketat.


Buku Bacaan Ibu Di Taman

Anda mengurangi hukuman dan membenarkannya dengan memberi tahu diri sendiri bahwa itu "hanya kali ini saja," tetapi Anda membuat kesalahan serius. Namun, biasanya tidak bekerja seperti itu. Dipandu oleh ketakutan bahwa Anda tidak akan dicintai, lain kali anak-anak Anda tidak patuh - Anda melakukan hal yang sama.

Akibatnya, anak-anak secara bertahap berhenti mendengarkan apa yang Anda katakan karena mereka tidak menganggap Anda serius. Juga, mereka menjadi sadar betapa mudahnya Anda dimanipulasi.


Bagaimana Anda bisa menghindari skenario seperti itu? Pertama-tama, hindari pemberian penalti saat Anda sedang marah. Luangkan beberapa menit untuk menenangkan diri dan memikirkan semuanya. Lebih baik bersikap lembut dan tetap pada keputusan Anda daripada bersikap keras dan tidak mampu mewujudkan kata-kata Anda.

Misalnya: Putri Anda pergi ke sebuah pesta dan Anda setuju bahwa dia akan kembali pada jam 11 malam. Namun, dia tiba setelah jam 12 siang. Anda memutuskan untuk menghukumnya. Lebih baik menjatuhkan hukuman ringan dan tidak membiarkannya pergi selama dua minggu ke depan, daripada menjadi lebih ketat (misalnya tidak membiarkannya pergi selama empat minggu) dan kemudian menyerah karena Anda merasa bersalah dan dia memohon yang baik kasus.

Situasi serupa dalam hal penghargaan. Jika Anda ingin anak-anak Anda mendengarkan, jangan membuat janji yang tidak dapat Anda pertahankan. Tidak hanya anak-anak Anda akan kecewa, tetapi Anda akan kehilangan kepercayaan mereka dan karenanya, otoritas.

Ketika Anda telah berjanji untuk membeli sepasang sepatu olahraga baru jika anak Anda memiliki sepatu straight A, belilah berapa pun harganya.

Patuhi janjimu, jika tidak jangan berharap anak-anakmu menganggapmu serius. Jika tidak ada yang lain, Anda akan belajar untuk berhati-hati saat membuat janji. Jangan lupa bahwa anak-anak memandang Anda dan bahwa Anda adalah panutan mereka.

Ingatlah bahwa Anda tidak dapat mengharapkan anak-anak Anda untuk menghormati perjanjian jika Anda tidak.

Banyak contoh menunjukkan betapa pentingnya untuk konsisten jika Anda ingin anak-anak Anda mendengarkan dan menghargai apa yang Anda katakan. Untuk memiliki otoritas, Anda harus dihormati, dan untuk dihormati Anda harus konsisten.

4 Tips untuk Tetap FOKUS (Juni 2021)


Tag: anak-anak

Artikel Terkait