(25 Tahun Setelah) Mengapa Kami (Tetap) Suka Menari Kotor

(25 Tahun Setelah) Mengapa Kami (Tetap) Suka Menari Kotor
Peringatan 25 tahun film Dirty Dancing adalah kesempatan besar untuk mengingatkan diri kita sendiri mengapa kita sangat menyukainya.

Dirty Dancing adalah bagian penting dari masa kecil saya sehingga sahabat saya tidak peduli dengan harga roaming yang tinggi dan dia menelepon saya dari Bali ketika mereka bermain,Saya memiliki waktu dalam hidup saya di dalam klub.

Ya, kami memiliki waktu dalam hidup kami ketika kami menonton film itu. Kami menyaksikannya berulang kali. Kami pergi ke bioskop dan orang-orang di sekitar kami jengkel karena kami akan mengomentarinya, adegan demi adegan.

Sulit untuk mengatakan apa daya tarik utama dari film ini. Saya akan mengatakan itu adalah kombinasi dari bahan selanjutnya.


Patrick Super Hot

SumberSumber

Sekarang ketika aku berpikir, Patrick adalah usia ayahku dan jelas satu-satunya lelaki setua itu yang bisa membuatku tertarik. Sangat menyedihkan ketika dia meninggal.

Saya telah menonton banyak film dengan Patrick Swayze setelah Dirty Dancing. Saya pernah melihat Utara dan Selatan sebelum Dirty Dancing tetapi dialah Jonny Castle yang menarik perhatian saya.

Ini adalah otot-ototnya yang dipahat dengan sempurna, otot-otot terbesar yang bisa mereka buat tanpa menjadi terlalu besar. Itulah cara dia menggerakkan pinggulnya dan menjaganya tetap maskulin ke tulang. Dan kemudian, ada rasa manisnya, dan kepribadiannya yang peduli (cara dia peduli tentang Penny). Dia tidak menginginkan kehidupan pria macho, merapikan wanita yang berbeda setiap malam, meskipun peluangnya banyak.


Menari itu Sensual

Ketika Johnny Castle dan Penny berdansa itu berkelas dan panas. Ketika Johnny dan Baby mulai menari, itu menyenangkan dan manis. Ketika Johnny dan Baby mencapai tingkat lanjut dari tarian itu menjadi sensual, terlalu sensual.

Menari itu benar-benar kotor

Ketika mereka menari di film itu menjadi kotor. Ingat lagu Apakah kamu mencintaiku? Baby menunjukkan ketidaknyamanan saat pertama kali melihat penari kotor. Pada saat yang sama, jelas bahwa dia mengagumi cara mereka bergerak.

Dan jika Anda menginginkan sesuatu yang benar-benar kotor, lihat adegan yang dihapus dari film. Ini seperti menari bercinta.


Cinta itu Nyata

SumberSumber

Dirty Dancing adalah kisah nyata tentang usia, dan itu juga salah satu film langka di mana perkembangan jatuh cinta adalah nyata.

OK, mungkin dipilih untuk tampil di atas panggung dengan instruktur tari terpanas sepertinya tidak realistis, tetapi ketika kita menempatkan karakter dalam keadaan yang tidak mungkin, kita masih mendapatkan tindakan dan perasaan nyata. Kami melihat bagaimana Baby merasakan saat pertama ia memperhatikan Johnny. Kita melihat saat ketika dia menatapnya untuk pertama kalinya dengan cara yang tertarik (saat dia mengganti pakaiannya di mobilnya).

Film ini tidak menjanjikan bahagia selamanya. Tidak ada yang menyedihkan di sana. Ya, Baby mengatakan bahwa dia takut keluar dari kamarnya dan tidak pernah merasakan hal yang sama lagi, tetapi dia hanya menyatakan perasaannya tanpa janji. Mereka menjalani satu musim panas cinta, rasa hormat, dan kepedulian yang tulus untuk satu sama lain yang ditunjukkan pada banyak kesempatan.

Dengan oh begitu banyak adegan yang penuh gairah, ini bukan tentang nafsu tetapi keintiman dan cinta. Dua orang melihat satu sama lain keluar dari liga mereka. Tetap saja mereka merasa baik bersama, dan mereka saling menginspirasi. Mereka berdua diperkaya dalam pengalaman. Cinta itulah yang membuat yang lain berbunga. Cinta yang membuat seseorang menjalani potensinya. Cinta itulah yang mengeluarkan yang terbaik dari mereka masing-masing.

Musik harus Dimainkan Berulang-ulang

Dirty Dancing memenangkan Grammy dan Golden Globe dan Oscar untuk lagu terbaik. Tapi dua album multi-platinum dengan musik dari pertunjukan film itu ada lebih dari satu lagu yang kita sukai.

Favorit saya adalah tema instrumental (saya sudah) Waktu hidup saya.

Patrick Swayze sendiri tampil dan menggubah She Like the Wind.

Musik orisinal bercampur dengan musik klasik 60-an begitu bagus sehingga dihidupkan kembali di Broadway.

Foto sampul: www.fanpop.com

KETIKA KAMU SEDIH & PUTUS ASA (Video Motivasi) | Spoken Word | Merry Riana (Juni 2021)


Tag: film kiat menyenangkan

Artikel Terkait