Panduan Singkat untuk Mengucapkan Maaf dengan Cara yang Benar

Panduan Singkat untuk Mengucapkan Maaf dengan Cara yang Benar
Pelajari cara meminta maaf, menyelamatkan hubungan dan pertemanan dan menghindari konflik.

Banyak orang merasa sangat sulit untuk mengakui bahwa mereka salah sejak awal, apalagi meminta maaf. Kadang-kadang orang bahkan memperburuk keadaan dengan menawarkan permintaan maaf setengah hati yang hanya memperburuk keadaan. Cari tahu cara menghindari situasi buruk ini dengan menarik napas panjang dan meminta maaf saat diperlukan.

Mengambil Blame

Wanita muda pirang cantik dengan busur merah muda meminta maaf

Akui saja jika Anda melakukan kesalahan. Tidak masalah apakah itu dalam lingkungan bisnis, hubungan romantis atau persahabatan; orang jujur ​​tahu bagaimana mengakui bahwa mereka salah dan menderita akibatnya. Seorang kolega saya lupa mengirim email penting ke salah satu klien pemasaran kami yang menyebabkan kami kehilangan akun. Bukannya dia tidak mau, dia hanya lupa.


Kita manusia, tidak sempurna, itu terjadi. Klien marah karena waktu yang hilang, manajemen marah karena itu membuat kami semua tampak buruk, dan semua orang marah. Saya tahu orang-orang yang akan menghasilkan sepuluh juta alasan dalam satu menit hanya untuk membebaskan diri. Anjing itu mati, anak-anak sakit, lalu lintasnya buruk, aku terlalu banyak bekerja, aku rewel, atau apa pun. Dia melakukan satu hal yang tidak akan dilakukan oleh mereka - pergi ke kantor manajer, mengambil napas dalam-dalam dan berkata “Ini salahku dan salahku sendiri. Tidak ada alasan, saya hanya lupa. Saya menyesal kesalahan saya menyebabkan kompromi citra seluruh tim, dan saya siap untuk mengambil konsekuensinya ”. Dia mendapat hukuman finansial yang kecil (dia kehilangan kesepakatan) dan menepuk punggung karena melakukan kesalahan.

Pikirkan dan Bicara

Jika situasinya memberikan waktu untuk berpikir, jika Anda tidak perlu mengatakan sesuatu segera, berhentilah dan pikirkan baik-baik sebelum merumuskan permintaan maaf Anda. Pertama-tama, jelaskan apa yang Anda lakukan yang membuat orang lain merasa terluka, salah, atau terhina. Pikirkan tentang apa yang Anda lakukan, dan mengapa Anda melakukannya. Akhirnya, tempatkan diri Anda pada posisi orang lain - bagaimana perasaan Anda jika mereka melakukan itu pada Anda?

Cobalah contoh sederhana; katakanlah Anda secara tidak sengaja memecahkan sesuatu yang sangat penting bagi seseorang. Buatlah pernyataan yang lebih panjang, dan semakin dalam Anda melangkah, semakin banyak nuansa yang akan Anda temukan. Hanya mengatakan "Bu, maaf saya telah merusak vas Anda (atau apa pun)" sudah cukup baik, tetapi cobalah dan buat itu lebih pribadi. Anda menyesal tidak sengaja melanggarnya, tetapi Anda juga menyesal menghancurkan sesuatu yang memiliki nilai emosional dan juga material.


"Aku menyesal telah merusak vasmu. Saya tahu betapa Anda menyukainya dan menghargainya, dan saya juga minta maaf karena membuat Anda sedih karenanya ”. Jika itu adalah objek material, tawarkan untuk mengembalikan nilai atau menemukan sesuatu yang serupa, dan bersikeras bahwa Anda akan melakukan semua yang Anda tidak bisa melakukan sesuatu seperti itu lagi.

Lihat bagaimana kita melewatkan bagian "tidak pernah"? Secara pribadi saya tidak suka mengatakan "tidak pernah" karena Anda tidak dapat benar-benar bersumpah untuk tidak pernah melakukan sesuatu lagi, mungkin secara tidak sengaja. Jadi, penting bagi orang lain untuk mendengar bahwa Anda akan melakukan segala cara yang manusiawi untuk tidak membuatnya marah lagi, tetapi dalam batas normal dan rasional.

Tambahkan Sedikit Sesuatu

Wanita memegang catatan maaf


Pikirkan hal khusus yang dapat Anda lakukan untuk orang yang telah Anda bersalah. Lebih menyayangi untuk meluangkan waktu dan melakukan sesuatu yang pribadi, daripada mendapatkan hadiah atau kartu "Maaf". Jangan mengambil jalan keluar yang mudah! Pikirkan sesuatu yang akan menghibur orang itu, membuat mereka merasa dihargai dan istimewa.

Bisa jadi mengajak pacar Anda untuk menonton film aksi yang tidak pernah Anda inginkan untuk disewa, atau membuat pernak pernik lucu untuk kolega atau teman tersebut. Jangan hanya pergi dan membelinya - bahkan jika nilai materi lebih besar, dengan cara ini akan lebih pribadi, dan orang itu tidak akan merasa dibeli.

Tapi aku tidak minta maaf, aku tidak salah!

Terkadang itu tidak terlalu penting. Bagian penting dari menjadi orang dewasa adalah mengetahui kapan harus mengakui Anda salah, tetapi juga tahu kapan harus turun atau berkompromi untuk kebaikan yang lebih besar. Anda perlu mengenali kapan suatu situasi dapat membahayakan suatu hubungan, dan dengan jujur ​​memutuskan apa yang lebih penting - kebanggaan Anda, atau hubungan itu.

Kembali di sekolah menengah, saya punya teman yang memiliki masalah kepercayaan diri, dan beberapa gadis dalam kelompok kami kadang-kadang menggodanya. Sebagai catatan, saya tidak pernah berpartisipasi dan bahkan mengatakan kepada mereka berkali-kali untuk berhenti, tetapi itu berlangsung selama beberapa bulan. Akhirnya dia datang kepada saya dan mengatakan bahwa dia marah kepada saya karena menjadi bagian dari kelompok itu dan “mengatakan hal-hal yang jahat kepadanya”.? Dia menuntut permintaan maaf, dan saya terkejut karena saya tidak pernah mengatakan sepatah kata kepadanya. Tetapi saya menatap langsung ke matanya dan mengatakan kepadanya bahwa saya menyesal perasaannya terluka oleh "kita semua", dan bahwa saya akan melakukan apa pun yang saya bisa untuk menghentikannya agar tidak pernah terjadi lagi.

Saya merasa tidak enak dan diperlakukan tidak adil selama beberapa hari, tetapi saya bisa mengatasinya. Dan beberapa bulan kemudian dia datang kepada saya dan mengatakan kepada saya bahwa dia tahu saya tidak bisa disalahkan, tetapi dia sangat marah dan sedih sehingga dia mendatangi satu orang yang dia tahu tidak akan berteriak kembali jika dia mengatakan sesuatu.

Ngomong-ngomong, kita hampir 30 sekarang, dan dia masih salah satu teman terdekat saya, sementara yang lain dari kelompok itu telah pergi. Jadi saya menempatkan persahabatan di atas kebenaran, dan itu berhasil. Dan saya akan melakukannya lagi.

Jangan Pernah Katakan Ini

Salah satu hal yang tidak boleh Anda lakukan ketika meminta maaf adalah membuat pernyataan yang berarti Anda berpikir bahwa orang lain hanya membayangkan sesuatu. Jadi pikirkan dua kali dan jangan katakan "Aku minta maaf jika kamu merasa seperti itu, tapi" atau "Maaf jika kamu berpikir itu yang terjadi". Dalam panasnya perdebatan, orang cenderung mengatakan hal-hal yang jahat hanya untuk membuat orang lain marah, tetapi jangan membungkuk ke tingkat itu. Mohon maaf jika Anda benar-benar bersungguh-sungguh; jangan memperburuk keadaan dengan menjadi sarkastik jika Anda tidak melakukannya.

Saya Meminta Maaf Tapi Tidak Berhasil

gadis sedih duduk sendirian

Bergantung pada situasi dan orang yang Anda minta maaf, ini juga dapat terjadi dan menyebabkan stres tambahan dalam hubungan. Kebenaran yang menyedihkan adalah, tidak semua dari kita peduli, bijaksana dan memaafkan.

Kadang-kadang orang tidak akan meminta maaf, seperti ada orang yang tidak akan pernah menerima "tidak" sebagai jawaban. Satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan adalah belajar dari pengalaman dan terus maju. Mengatakan Anda menyesal sekali dengan cara yang jujur, terbuka, dan emosional sudah cukup untuk semua orang.

Orang yang ingin Anda meminta maaf puluhan kali untuk satu hal “sampai benar” bukanlah tipe orang yang Anda inginkan dalam hidup Anda.

Kutipan tentang Meminta Maaf

Para pemikir besar dunia telah menawarkan pendapat mereka tentang memberi dan menerima permintaan maaf, tapi saya pikir ketiganya merangkum semuanya dengan cukup baik. Pepatah Cina benar-benar memberi Anda visual yang menarik, membayangkan diri Anda berlari setelah kata yang Anda katakan tidak baik. Membuat Anda ingin berlari lebih cepat.

"Jangan merusak permintaan maaf dengan alasan" - Benjamin Franklin, politisi dan penulis Amerika

"Permintaan maaf yang kaku adalah penghinaan kedua ... Pihak yang terluka tidak ingin diberi kompensasi karena dia telah dianiaya; dia ingin disembuhkan karena dia telah dilukai ”- G.K. Chesterton, penulis bahasa Inggris

”Bahkan kuda tercepat pun tidak dapat menangkap kata yang diucapkan dengan marah” - pepatah Cina

DO NOT say "you're welcome"! Respond to "thank you" PROPERLY! (Juni 2021)


Tag: tips gaya hidup

Artikel Terkait