Efek Samping Akar Valerian

Efek Samping Akar Valerian
Akar Valerian telah digunakan selama berabad-abad untuk khasiat sedatifnya yang bermanfaat, serta untuk mengobati banyak gangguan kesehatan lainnya. Namun, sama seperti obat alami atau obat kimia lainnya, obat ini memiliki beberapa efek samping dan mungkin memerlukan kehati-hatian dan penggunaan yang hati-hati dalam situasi tertentu. Mari kita lihat efek samping valerian yang paling penting.

Dosis Tinggi dan Perpanjangan Penggunaan Valerian Root

Sejauh dosis tinggi dan berlebihan diperhatikan, akar valerian tidak berbeda dengan obat alami atau kimia lainnya, yang berarti bahwa, jika digunakan dalam jumlah besar, dapat menghasilkan efek yang tidak diinginkan.

Saat Anda membeli akar valerian dalam bentuk apa pun, Anda harus selalu membaca dan mengikuti instruksi yang tertulis di kotak. Dianjurkan agar Anda berkonsultasi dengan dokter mengenai dosis tepat dan tepat yang harus didasarkan pada kondisi fisik atau medis Anda.

Meskipun ini adalah obat yang sepenuhnya alami, beberapa efek samping valerian dosis tinggi selalu terjadi. Sejumlah besar valerian dapat menyebabkan mual, sakit kepala, pusing, pusing, penglihatan kabur atau jantung berdebar. Dosis yang sangat tinggi bahkan dapat menyebabkan keracunan hati atau kegagalan fungsi sistem saraf.


Dianjurkan untuk berhenti menggunakan jika gejala yang disebutkan di atas muncul, juga untuk berkonsultasi dengan dokter Anda untuk dosis lebih lanjut, dan gunakan. Namun, efek samping ini umumnya terjadi, hanya jika akar valerian diambil dalam jumlah berlebihan atau jika seseorang alergi terhadapnya.

Pemanjangan penggunaan akar valerian juga dapat menyebabkan beberapa efek yang tidak diinginkan, seperti sakit perut atau depresi, apatis, dan perasaan bosan mental.

Siapa yang Tidak Harus Mengambil Valerian Root

latar belakang putih akar valerian


  • Akar Valerian tidak boleh dikonsumsi oleh ibu menyusui dan wanita hamil, kecuali disarankan oleh dokter.
  • Ini tidak boleh dikonsumsi bersamaan dengan obat-obatan atau alkohol.
  • Orang yang menderita penyakit hati tidak boleh mengkonsumsi ramuan ini.
  • Bayi dan anak kecil tidak boleh mengkonsumsi akar valerian.
  • Akar Valerian tidak boleh digabungkan dengan obat-obatan yang bekerja pada sistem saraf pusat, seperti obat penenang, barbiturat, atau antidepresan. Ini juga tidak boleh dikonsumsi bersamaan dengan anestesi.
  • Selain obat-obatan yang disebutkan di atas, akar valerian juga dapat berinteraksi dengan zat kimia lain yang Anda gunakan saat ini dan menyebabkan reaksi negatif. Selalu berkonsultasi dengan dokter Anda jika Anda sedang mengonsumsi obat yang diresepkan.

Efek Samping Akar Valerian Akhirnya Disebabkan oleh Dosis Normal

Efek samping akar valerian sangat jarang atau cukup ringan jika terjadi. Ini dapat menyebabkan beberapa reaksi yang merugikan atau tidak memiliki dampak penyembuhan sama sekali. Namun, jika dikonsumsi sesuai dosis yang disarankan, akar valerian dianggap aman dalam banyak kasus.

Pada beberapa individu, ini dapat menyebabkan gejala seperti pusing, sakit kepala atau gangguan lambung.

Beberapa orang juga melaporkan mengalami teror malam hari dan sakit kepala yang lebih kuat. Ini biasanya karena masalah sistem pencernaan tertentu, karena beberapa orang tidak dapat mencerna valerian dengan benar. Ini dapat menyebabkan kecemasan, kegelisahan dan bahkan mimpi buruk. Namun, kasus-kasus ini sangat jarang.

Penting untuk sangat berhati-hati dan berhati-hati, beberapa jam setelah mengambil akar valerian. Tidak disarankan mengendarai mobil atau mengoperasikan alat berat apa pun setelah mengambilnya.

Apakah Anda memiliki pengalaman tentang topik ini dan memiliki akar valerian yang menyebabkan efek samping yang tidak menyenangkan? Jika demikian, silakan bagikan dalam komentar.

5 Manfaat Akar Valerian, dari Usir Stres Sampai Redakan Nyeri Haid (Juni 2021)


Tag: tips kesehatan akar valerian

Artikel Terkait