Cara Menghilangkan Kebiasaan Buruk dalam 3 Langkah Sederhana

Cara Menghilangkan Kebiasaan Buruk dalam 3 Langkah Sederhana
Apakah Anda memiliki kebiasaan yang telah Anda coba hancurkan, tetapi tampaknya itu malah menghancurkan Anda? Tidak peduli seberapa keras Anda mencoba untuk berhenti, Anda tetap melakukannya?

Kebiasaan mudah dijemput. Anda melakukan sesuatu sekali, rasanya cukup baik atau melayani tujuan, dan Anda melakukannya lagi. Dan lagi. Dan, sebelum Anda menyadarinya, Anda melakukannya tanpa berpikir.

Tapi, kebiasaan yang sama yang begitu mudah diambil bisa lebih sulit dari sebelumnya. Anda mencoba berhenti dan itu tidak berhasil, jadi Anda menyerah. Dan, beberapa saat kemudian Anda mencoba sesuatu yang lain dan itu tidak berhasil, jadi Anda menyerah juga. Akhirnya, Anda meyakinkan diri sendiri bahwa kebiasaan Anda lebih kuat dari Anda.

Tidak harus seperti itu. Kamu adalah lebih kuat dari kebiasaanmu. Dan, jika Anda mengikuti tiga langkah sederhana ini, Anda akan membuktikannya dalam waktu singkat:


Langkah # 1 - Cari Tahu Apa Tujuannya Melayani

kuku menggigit brunette

Sebelum Anda berhasil menghentikan kebiasaan buruk Anda, Anda harus memahami apa tujuannya untuk Anda. Misalnya, jika Anda seorang perokok, mengapa Anda merokok? Apakah itu membuat Anda rileks? Apakah itu penghilang stres atau apakah itu mengurangi kecemasan Anda? Apakah ini membantu menghabiskan waktu ketika Anda sedang mengemudi?

Atau, jika Anda terlalu banyak makan, tujuan apa yang dilayaninya? Apakah itu menenangkan Anda ketika Anda terluka atau merasa sedih? Apakah itu mengalihkan perhatian Anda ketika Anda kesepian atau harus melakukan sesuatu yang tidak ingin Anda lakukan? Apa tujuannya untuk Anda?


Selain mencari tahu mengapa kebiasaan Anda begitu menarik, Anda juga harus men-decode apa yang memicu itu. Adakah emosi atau situasi tertentu yang meningkatkan kebiasaan Anda? Misalnya, jika Anda penggigit kuku, kapan Anda cenderung akan menggigit kuku Anda? Apakah saat Anda berada dalam situasi yang tidak nyaman atau ketika Anda bosan?

Cobalah untuk mengisolasi pemicu pribadi Anda dan sespesifik mungkin. Anda harus memahami mengapa Anda melakukan sesuatu sebelum dapat membuat rencana untuk mengubahnya.

Langkah # 2 - Munculkan Alternatif, Perilaku Positif

Beberapa orang dapat menghentikan perilaku negatif kalkun dingin dan sukses besar dan, itu luar biasa. Tetapi, kebanyakan orang merasa berhenti sangat sulit, jika bukan tidak mungkin. Jadi, begitu Anda tahu mengapa perilaku Anda begitu tak tertahankan, Anda perlu menemukan alternatif, perilaku positif yang melayani tujuan yang sama. Ini akan meningkatkan kemungkinan kesuksesan Anda.


Misalnya, katakanlah kebiasaan buruk Anda adalah makan popcorn setiap malam saat Anda menonton televisi. Dan mungkin Anda makan karena itu membuat Anda gila untuk hanya duduk di sana ketika Anda menonton acara favorit Anda. Jika Anda berhenti melakukannya, Anda mungkin merasa gelisah karena Anda memiliki mangkuk di tangan Anda setiap malam selama sepuluh tahun terakhir dan sekarang hilang begitu saja.

Tetapi, jika Anda mengganti perilaku, Anda cenderung merasa kehilangan itu. Jadi, mungkin Anda melakukan sesuatu yang lain dengan tangan Anda, seperti mengecat kuku Anda atau memotong kupon. Atau, mungkin Anda naik ke lantai dan melakukan beberapa pengangkatan kaki, sit-up, atau peregangan. Itu memenuhi kebutuhan yang sama, melakukan sesuatu sambil menonton televisi, tetapi itu adalah perilaku yang lebih positif.

Langkah # 3 - Catat Kemajuan Anda

Wanita Tersenyum bersantai di Sofa

Saat Anda mencoba mengubah perilaku yang sudah lama dipegang, mudah untuk merasa seperti Anda membenturkan kepala ke dinding. Anda ekstra sadar akan kebiasaan Anda dan sepertinya Anda terlibat dalam perilaku lebih sekarang daripada saat Anda tidak berusaha mengubahnya.

Itulah mengapa sangat penting untuk mencatat kemajuan Anda. Bagaimana? Pantau setiap kali Anda terlibat dalam perilaku yang ingin Anda ubah. Ini melakukan tiga hal untuk Anda.

Pertama, Anda tidak dapat mengubah sesuatu kecuali Anda tahu kapan Anda melakukannya, bukan? Jadi, dengan masuk setiap kali Anda mengambil tindakan itu, Anda menarik perhatian padanya.

Kedua, jika Anda melacak, Anda mungkin menemukan situasi atau emosi yang tidak Anda sadari memicu keinginan Anda untuk melakukan apa pun kebiasaan Anda. Karena itu adalah kebiasaan dan Anda melakukannya tanpa berpikir, Anda mungkin sekarang menyadari segala sesuatu yang mendorong Anda untuk melakukannya.

Ketiga, cukup sering, ketika Anda terlibat dalam mengubah perilaku Anda, mudah untuk melewatkan satu atau dua waktu dan kembali ke kebiasaan buruk itu karena Anda pikir Anda tidak membuat kemajuan apa pun. Namun, jika Anda menyimpan log-nya, Anda dapat melihat ke belakang dan melihat bahwa Anda terlibat semakin sedikit seiring berjalannya waktu. Terkadang Anda harus lebih memperhatikan jalan yang telah Anda lalui daripada jalan yang ada di depan Anda.

Tip Bonus: Minta Bantuan

Jika Anda ingin memastikan bahwa kebiasaan Anda akan hilang untuk selamanya, jangan takut untuk meminta bantuan keluarga dan teman yang mendukung. Minta mereka untuk mendorong Anda ketika Anda mencoba melakukan perubahan yang sulit. Biarkan mereka menjadi batu Anda ketika Anda hanya ingin menyerah dan kembali ke kenyamanan Anda dengan cara lama Anda.

Terkadang kami mencoba berjalan sendirian dalam perjalanan karena kami merasa lemah untuk meminta bantuan. Namun, dibutuhkan lebih banyak kekuatan untuk meminta bantuan daripada tidak. Itu sebabnya sangat sulit dilakukan.

Jadi siapkan jaringan orang yang dapat membantu Anda melalui prosesnya. Miliki seseorang yang dapat Anda hubungi ketika Anda merasa akan mogok.Miliki orang lain yang bisa Anda ajak bersama untuk mengalihkan perhatian Anda dari hasrat Anda. Miliki orang ketiga yang Anda dapati memberi semangat dan memotivasi serta seorang mentor yang hebat. Semakin banyak orang yang harus Anda bantu, semakin mudah prosesnya.

Jangan biarkan kebiasaan Anda mengendalikan Anda. Tunjukkan bahwa Anda lebih kuat dari sebelumnya. Sekarang setelah Anda tahu caranya, saatnya untuk melakukannya.

Motivasi : Cara Menghentikan Kebiasaan Buruk (Juni 2021)


Tag: tips hidup

Artikel Terkait